-->

3000 Buruh KSBSI Riau Siap Turun Aksi Nasional 10 Agustus

Juandy Hutauruk Koordinator Wilayah Konfederasi Serikat Buruh Seluruh Indonesia (Korwil KSBSI) Provinsi Riau

KSBSI-RIAU, Perisainusantara.com, | Juandy Hutauruk Koordinator Wilayah Konfederasi Serikat Buruh Seluruh Indonesia (Korwil KSBSI) Provinsi Riau mengatakan seluruh Dewan Pengurus Cabang (DPC) afiliasi KSBSI siap melakukan aksi nasional buruh pada 10 Agustus 2022. Dan dia masih terus melakukan konsolidasi dari semua tingkat pengurus federasi dan anggota untuk persiapan aksi.

Kebetulan hari ini saya ada di Kabupaten Siak, sedang melakukan koordinasi dan konsolidasi dengan beberapa cabang untuk memantakan rencana aksi. Intinya, KSBSI Provinsi siap menjalankan intrusi perintah DEN KSBSI pada 10 Agustus 2022 nanti,” ucap Juandy saat diwawancarai melalui seluler, Rabu (3/8/2022).

Dia menegaskan mendukung sikap KSBSI yang bergabung dengan Aliansi Sejuta Buruh untuk melakukan aksi nasional. Dimana tuntutannya adalah:

  1. Mendesak DPR R.I untuk mengeluarkan klaster ketenagakerjaan dari Undang-Undang (UU) Cipta Kerja.
  2. Mendesak Presiden R.I menerbitkan Perppu penangguhan keberlakuan klaster ketenagakerjaan dari UU Cipta Kerja dan memberlakukan UU No. 13 Tahun. 2003 secara utuh.

Namun untuk aksi demo buruh yang bakal dilakukan, Juandy menyampaikan KSBSI Riau akan menyisipkan isu tingkat lokal. Seperti persoalan kekuatiran buruh saat ini atas campur tangan pemerintah melalui Kementerian Ketenagakerjaan (Kemnaker) terkait penetapan kenaikan upah yang berlaku setiap tahun.

Dimana, buruh menilai Peraturan Pemerintah (PP) Nomor. 36 Tahun 2021 Tentang Pengupahan ini dinilai tidak memihak buruh. Karena, Kemenaker setiap membuat kebijakan dalam penetapan upah setiap tahun dengan membuat Surat Edaran (SE). Nah dalam SE tersebut, Juandi mengatakan terkesan mengintervensi semua kepala daerah agar mengikuti intruksi pemerintah pusat dalam penetapan upah.

“Contohnya di Riau saat penetapan upah pada 2021, semua kepala daerahnya merasa tertekan karena di intervensi pemerintah pusat. Jika Gubernur Riau tidak mengikuti arahan dari pemerintah pusat, jabatannya bisa dipersoalkan. Makanya persoalan ini akan kami suarakan saat aksi demo,” ungkapnya.

Untuk unjuk rasa pada 10 Agustus 2022, Juandi menyampaikan semua DPC federasi afiliasi KSBSI dari dari 12 kabupaten/kota akan melakukan aksi demo di tingkat provinsi. Tepatnya di Kota Pekanbaru. Pemimpin dan penanggung jawab aksi demo adalah Korwil KSBSI Riau.

“Estimasi massa buruh KSBSI yang bakal diturunkan sebanyak 3000 orang. Unjuk rasa akan dilakukan mulai pagi sampai sore hari dan tujuan aksi demo ada 2 lokasi, pertama Kantor Gubernur Provinsi Riau, kedua Gedung DPRD Provinsi Riau,” ungkapnya.

Sejauh ini KSBSI Riau memang belum ada membuka aliansi bersama dengan serikat buruh lainnya terkait rencana aksi 10 Agustus nanti. Tapi Juandy menegaskan kalau tidak ada terbangun aliansi, KSBSI Riau memutuskan aksi tunggal sesuai intruksi DEN KSBSI.

“Koordinasi secara lisan sudah saya sampaikan ke Polda Riau. Nah untuk pemberitahuan aksi demo secara adminitrasi sedang kami susun. Hari Kamis atau Jumat nanti surat pemberitahuan unjuk rasa bakal kami kirim secepatnya,” tutup Juandy. (A1) 


Share:

No comments:

Post a Comment

Artikel

Labels

Budaya (16) ekonomi (3) Kesehatan (13) Organisasi (172) Pemerintahan (99) Pendidikan (136) politik (89) Polri/TNI (6) sosial (107) Sumatera Utara (29)

Blog Archive