-->

Ketua DPC PJS Batu Bara Minta Pemerintah Segera Perbaiki Tanggul Sungai Dalu Dalu

Ketua PJS Batu Bara Minta Pemerintah Segera Perbaiki Tanggul Sungai Dalu Dalu

ket.photo

Pengerjaan penebalan tanggul Sungai Dalu Dalu yang nyaris jebol menggunakan escavator amphibi milik Pemkab Batu Bara.

BATU BARA -SUMUT- Perisainusantara.com

Ketua DPC Pemerhati Jurnalis Siber (PJS) Kabupaten Batu Bara Drs. Ebson A Pasaribu minta kepada Pemerintah untuk segera memperbaiki Tanggul Sungai Dalu - Dalu di Desa Suka Raja Kecamatan Air Putih Kabupaten Batu Bara 

Hal ini di katakan Ketua DPC PJS Batu Bara Drs Ebson A. Pasaribu Setelah membaca surat terbuka warga 6 Desa di Kecamatan Air Putih Kabupaten Batu Bara 

Setelah membaca Surat terbuka sebagaimana diposting pemilik akun Fb  @Den Bagus, meminta Gubernur Sumatera Utara segera melakukan perbaikan tanggul sungai Dalu Dalu di Desa Sukaraja Kecamatan Air Putih. 

Lanjutnya, "Kita prihatin mengetahui kondisi tanggul sungai Dalu Dalu yang sudah pada level kritis akibat diterjang air banjir dipengunjung tahun 2022 lalu. Bila ini pecah dikhawatirkan ribuan hektare lahan persawahan dan ratusan rumah warga akan tenggelam", ucap Drs. Ebson A Pasaribu, Selasa (7/2/23). 

Terkait itu, Ebson Pasaribu minta Pemerintah Provinsi dan Pemerintah RI melalui Kementerian PUTR agar segera melakukan perbaikan terhadap tanggul sungai Dalu Dalu. 

Sekretaris Desa Sukaraja Suardi selaku pemilik akun FB @Den Bagus mengatakan , meski selama sebulan terakhir intensitas hujan terbilang minim namun dampak banjir akhir tahun 2022 lalu tanggul sungai Dalu Dalu yang berhulu di Kabupaten Simalungun saat ini kondisinya memprihatinkan. 

Dijelaskan Suardi, berdasarkan data yang diperoleh dari Dinas PUTR Kabupaten Batu Bara, ada sepanjang ± 3.500 meter panjang tanggul sungai yang perlu perbaikan. Bahkan ada 5 titik tanggul yang rawan pecah dan sepanjang ± 800 meter tanggul dengan kategori rusak. 

Khawatir dengan areal pertanian dan pemukiman mereka, warga dari 6 Desa di Kecamatan Air Putih masing-masing Desa Sukaraja, Aras, Pematang Panjang, Kampung Kelapa, Limau Sundai dan Suka Ramai meluncurkan surat terbuka yang ditujukan kepada Gubernur Sumatera Utara Edy Rahmayadi, Selasa (7/2/23). 

Surat terbuka yang ditembuskan kepada Presiden Republik Indonesia, Ketua DPR-RI serta Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan, meminta kepada Gubernur Sumatera Utara selaku pimpinan pemerintahan Provinsi Sumatera Utara untuk kiranya memperhatikan warga masyarakat yang selalu resah dan khawatir atas keadaan tanggul sungai yang nyaris pecah/jebol. 

Dalam surat terbuka tersebut diungkapkan kekhawatiran jika tanggul tersebut tidak segera diperbaiki dan dikerjaan maka akan berdampak rusaknya ribuan hektar tanaman padi petani yang sudah berumur 5 minggu dan juga akan merendam ratusan rumah warga. 

Melalui tulisan yang singkat dan sederhana ini kiranya bapak LetJend (Purn) H. Edy Rahmayadi selaku Gubernur Sumatera Utara dapat memerintahkan jajarannya Dinas Pekerjaan Umum Pengairan untuk segera memperbaiki tanggul yang rusak tersebut", tulis Sekretaris Desa Sukaraja Suardi mewakili warga 6 desa. 

Pihak Pemkab Batu Bara sendiri telah mengerahkan satu unit escavator amphibi yang berupaya melakukan penimbunan bagian tangggul yang telah terkikis air sungai persis di pintu DAM Dalu Dalu di Desa Sukaraja. 

Namun pengerjaan tersebut tidak bertahan lama karena hujan yang mengguyur Simalungun beberapa hari sebelumnya telah meluapkan air sungai Dalu Dalu. 

Terdampak serbuan luapan banjir kiriman menyebabkan timbunan yang sedang dikerjakan Dinas PUTR Batu Bara kembali lenyap ditelan arus air sungai 

Dinas PUTR Batu Bara kembali melakukan upaya penebalan tanggul sungai yang nyaris jebol.

(Tim/Red)



Share:

No comments:

Post a Comment

Artikel

Labels

Budaya (16) ekonomi (3) Kesehatan (13) Organisasi (175) Pemerintahan (101) Pendidikan (136) politik (90) Polri/TNI (6) sosial (107) Sumatera Utara (29)

Blog Archive