-->

KSBSI Tegaskan Bagian dari Aliansi Sejuta Buruh, Tolak Klaim Sepihak Iqbal


22/07/2022

        Dedi Hardianto: Sekjend DEN KSBSI

KSBSI - JAKARTA, Perisainusantara.com, |Dewan Eksekutif Nasional Konfederasi Serikat Buruh Seluruh Indonesia (KSBSI) memprotes sikap Said Iqbal yang melarang buruh yang tergabung di Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) ikut dalam aksi Sejuta Buruh tanggal 10 Agustus 2022 mendatang.

Pasalnya dalam surat larangan yang diterbitkan Said Iqbal bernomor 0117/DEN-KSPI/VII/2022 tanggal 21 Juli 2022 yang ditujukan untuk semua Pimpinan Federasi Afiliasi KSPI, mencantumkan nama KSBSI sebagai bagian dari aksi bersama KSPI.

“Bersama ini diinstruksikan kepada Pimpinan Federasi Afiliasi KSPI untuk melarang anggotanya mengikuti aksi Sejuta Buruh pada tanggal 10 Agustus 2022 yang dipelopori oleh Sdr. Jumhur Hidayat dan Sdr. Arif Winardi. Perjuangan penolakan Omnibus Law undang undang Cipta Kerja no. 11 tahun 2020 oleh KSPI dan Federasi Afiliasi sudah disiapkan agenda agenda perjuanganya baik dalam bentuk aksi maupun lobby,” tulis Iqbal dalam surat 0117/DEN-KSPI/VII/2022.

“Untuk perjuangan aksi KSPI bersama dengan KSPSI AGN, KPBI, (K) SBSI, KSBSI, SPI, Jala PRT, UPC, FPTHSI, Buruh Migran, akan ditentukan segera,” sambungnya.

Pencantuman nama KSBSI di atas inilah yang diprotes KSBSI. KSBSI menilai pencantuman nama KSBSI hanyalah Klaim sepihak dari Said Iqbal dan tak pernah ada konfirmasi sebelumnya.

Sekretaris Jenderal DEN KSBSI, Dedi Hardianto menyatakan secara tegas menolak klaim sepihak Said Iqbal dan menegaskan bahwa KSBSI merupakan bagian dari aliansi Sejuta Buruh.

Menurut Dedi, DEN KSBSI menerbitkan surat bernomor B.090/Eks/DEN KSBSI/VII/2022 yang secara tegas menyatakan sebagai bagian dari aliansi Sejuta Buruh yang akan turun ke jalan pada tanggal 10 Agustus.

“Surat yang ditandatangani oleh Sdr. Iqbal selaku Presiden KSPI dan Sdr. Ramidi selaku Sekretaris Jenderal KSPI yang menyebutkan KSBSI bagian dari perjuangan aksi bersamanya, maka KSBSI menegaskan bahwa itu tidak benar dan merupakan klam sepihak,” tulis Sekjen KSBSI Dedi Hardianto dalam surat tersebut.

“Hal tersebut (isi klaim Iqbal) tidak pernah dikomunikasikan dan tidak pernah dikoordinasikan sebelumnya,” sambung Dedi dalam surat yang ditujukan untuk Wartawan tersebut.

Dimotori Jumhur Hidayat

Diketahui, Aliansi Sejuta Buruh dimotori oleh Jumhur Hidayat Ketua Umum Konfederasi Serikat Pekerja Seluruh Indonesia (KSPSI).

Jumhur Hidayat dalam keterangannya beberapa saat lalu mengatakan, memang sejak awal Said Iqbal tidak dilibatkan karena suka menggunakan jalur lobby.

“Nah beberapa federasi sudah tidak percaya dengan dialog terkait omnibuslaw ini. Jadi ya beda, bukan mis-komunikasi. Menariknya ada anggota federasi di KSPI yaitu ASPEK Indonesia ikut gabung aksi sejuta buruh. Tapi ya nggak tahu pasca larangan itu,” ujarnya.

Dia mengatakan, KPBI yang merupakan mitra KSPI tadinya ikut bergabung dalam aksi Sejuta Buruh. Tapi karena larangan Said Iqbal yang merupakan mitranya di Partai Buruh maka pimpinan KPBI minta agar nama organisasi itu di-drop dari keanggoraan aliansi aksi Sejuta Buruh. (REDKBB)

Share:

No comments:

Post a Comment

Artikel

Labels

Budaya (15) ekonomi (3) Kesehatan (13) Organisasi (154) Pemerintahan (93) Pendidikan (132) politik (86) Polri/TNI (6) sosial (106) Sumatera Utara (29)

Blog Archive